cara mendeteksi kuda bunting atau tidak

Ciri-Ciri Fisik Kuda di Indonesia dan Asia Tenggara

Ciri-Ciri fisik kuda di Indonesia – Pada umumnya kuda di Indonesia memiliki bentuk kepala besar dengan wajah rata, tegak, dan sinar mata hidup serta daun telinga yang kecil. Ciri-ciri fisik kuda di Indonesia lainnya, yakni, bentuk leher tegak dan lebar. Sementara, ciri fisik di bagian tengkuk kuda pada umumnya kuat, punggung lurus, dan pinggul kuat. Begitu juga dengan letak ekor tinggi dan berbentuk lonjong, dada lebar, sedangkan tulang rusuk berbentuk lengkung serasi.

Ciri-Ciri Fisik Kuda di Indonesia
Ciri-Ciri Fisik Kuda di Indonesia

Ciri-ciri fisik kuda di Indonesia pada bagian kaki dikenal berotot kuat, kening dan persendiannya baik. Kuda memiliki bentuk kuku kecil dan berada di atas telapak yang kuat. Jika kuda berdiri, maka akan tampak dari sikapnya yang kurang baik. Sebab, kedua kaki kuda pada bagian muka lebih berkembang jika dibandingkan kaki belakang.

Kuda-kuda di Indonesia banyak jenisnya (Selengkapnya, Jenis-Jenis Kuda di Indonesia). Kuda-kuda tersebut sesuai dengan letak geografisnya yang berada di Asia Tenggara, maka kuda yang ada di Indonesia memang menyerupai kuda di negara-negara Asia Tenggara lain pada umumnya. Terlebih cara beternak kuda di Indonesia sangatlah mudah. Maka, banyaknya kuda di Indonesia bisa menjadi gambaran pesatnya budidaya kuda terjadi saat ini.

Ciri-ciri fisik Kuda yang ada di Indonesia, antara lain :

  1. Kuda Flores.
    • Kuda Mangarai (Sebelah Barat).
    • Tinggi antara 1,11-1,39 m.
    • Kepala besar dan lebar.
    • Kesan umum adalah kuat, sabar, tapi lebih kasar dari pada kuda Sumba.
    • Leher kencang dan cukup besar.
    • Kumba cukup baik.
    • Kumudi agak lebar.
    • Punggung dan pinggang cukup lebar.
    • Dada cukup lebar dan dalam.
    • Kaki agak tegak dan pendek.
    • Sifat-sifat tenang.
    • Warna kebanyakan merah.
  1. Kuda Priangan.
  • Tinggi 1,25 m.
  • Memberikan kesan bagus.
  • Rahang cukup besar.
  • Leher tidak begitu besar seperti leher rusa.
  • Kumba baik tumbuhnya.
  • Punggung dan pinggang agak panjang.
  • Kemudi pendek dan sempit.
  • Dada tidak dalam dan lengkungnya rusuk kurang.
  • Sendi-sendi cukup baik.
  • Sikap tidak bgitu riang.
  1. Kuda Sumba biasanya disebut Sandel-hout ciri-cirinya :
  • Tinggi antar 110 cm-130 cm.
  • Bentuk tubuh cukup serasi.
  • Tubuh bagian tengah agak pendek.
  • Dada cukup besar dan dalam.
  • Mata bersinar riang.
  • Telinga agak kecil.
  • Suri dan kumba agak tebal.
  • Pangakal leher pendek.
  • Kedudukan ekor tinggi.
  • Bentuk kuku kecil.
  • Tipe kuda penarik ringan.
  • Kulit tipis.
  • Warna macam-macam.
  • Langkah pendek.
  1. Kuda Sumbawa, kuda ini termasuk jenis kuda Sumba dengan cirri-ciri:
    • Tinggi antara 1-1,25 m.
    • Bentuk tubuh pendek.
    • Dada cukup lebar dan dalam.
    • Tubuh bagian tengah cukup panjang.
    • Kepala lebih besar dari kuda Sumba.
    • Bahu agak tegak.
    • Lengkung tulang rusuk cukup baik.
    • Bentuk kuku cukup baik sedikit lebih besar.
    • Sifat periang.
    • Tipe kuda pekerja.
    • Warna bermacam-macam.
    • Tahan bekerja.
  1. Kuda Batak, ciri fisiknya adalah:
  • Tinggi antara 1,10-1,18 m.
  • tubuh cukup dalam dan lebar.
  • Anggota cukup besar.
  • Dada lebar dan dalam.
  • Kumba agak rendah dan pendek.
  • Punggung pendek dan kencang.
  • Urat-urat kemudi kebanyakan kurang baik.
  • Kuku biasanya kecil akan tetapi kualitasnya cukup baik.
  • cara berdiri biasanya baik.
  • Kebanyakan sendi loncat tegak.
  • Warna bermacam-macam.
  1. Kuda Ngada, ciri fisiknya :
  • Lebih ringan dan halus.
  • Kepala lebih kecil.
  • Tulang-tulang lebih kecil.
  • Jalannya baik.
  • Anggota badan kecil.
  1. Kuda Timor.
  • Tinggi antara 1-1,35 m.
  • Lubang hidung luas.
  • Rahang agak sempit.
  • Muka halus.
  • Telinga sedang dan gagah.
  • Mata jernih dan menonjol ke depan.
  • Kuncung agak pendek.
  • Kumba cukup tinggi, kadang-kadang pendek.
  • Suri sedang panjang.
  • Kemudi agak bundal.
  • Rongga dada cukup dalam dan lebar.
  • Watak baik.
  • Tahan nafasnya baik.
  • Berdiri baik.
  1. Kuda Sabu, ciri fisiknya :
    • Tinggi rata-rata 1-1,35 m.
    • Tubuh panjang sedang.
    • Bentuknya halus sekali.
    • Kepala agak kecil pendek, banyak “SNOEKS HOOFD” (Menyerupai/-seperti ikan Hiu).
    • Lubang hidung lebar.
    • Mata menonjol kedepan.
    • Telinga kecil.
    • Dahi lebat.
    • Kumba rendah.
    • Kemudi lebar.
  1. Kuda Sumatera Barat. Cirinya hampir sama dengan kuda Sandelhout karena semenjak tahun 1895 mendatangkan kuda dari Sumba.10. Kuda Aceh. Terdapat disekitar tanah gayo dan alas dan terkenal sebagai kuda Gayo dengan ciri-ciri sbg:
  • Tinggi antara 1,15-1,20 m
  • Bentuk tubuh agak pendek.
  • Kepala sedang, perangai lincah
  • Dahinya cukup lebar, telinga cukup besar.
  • Mata kecil.
  • Kuda bodoh, hidung cukup lebar.
  1. Kuda Sulawesi. Di Sulewasi Selatan terdapat beberapa jenis kuda di antaranya kuda Makasar dan kuda Bone serta kuda Bugis. Semuanya disebut kuda Makasar dengan cirri-ciri :
  • Tinggi mencapai 1,15 m.
  • Bentuknya bagus, kepala kecil dan boleh dikatakan termasuk kuda baik.
  • Dahi lebar, rahang kadang-kadang besar.
  • Tengkuk pendek, leher agak pendek.
  • Punggung pendek dan kencang.
  • Kemudi kencang dan kuat.
  • Kaki berurat baik.
  • Sifat cukup baik, langkah teratur.
  • Daya tahan besar.
  • Kuda sederhana.
  1. Kuda Mandar. Kuda malas sekali terutama diluar daerah peternakan.
  2. Kuda Jawa.
  • Tinggi lebih dari 1,13 m.
  • Kepala sedang.
  • Rahang agak besar.
  • Mata dan telinga agak sedang.
  • Muka kencang atau tegak sedikit.
  • Leher pendek berurat bagus.
  • Tengkuk pendek.
  • Kumba pendek.
  • Pinggang baik.
  • Kemudi agak pendek.
  • Dada cukup lebar dan dalam.
  • Kuku kualitas agak kurang baik dibandingkan kuda di Indonesia.
  1. Kuda Lombok. Kuda Lombok mempunya tipe sendiri:
  • Tinggi antara 1-1,32 m.
  • Kepala agak besar, panjang diba-gian muka.
  • Dada kurang dalam dan sempit.
  • kaki panjang.
  • Leher kurang baik.
  • Pungung dan pinggang kuat.
  • Kemudi condong sedikit runcing.
  • Kuku agak terlampau besar.
  • Kuku kurang tagak.
  • Kualitas kuku kurang baik.
  1. Kuda Bali.
  • Kepala besar-leher besar.
  • Bahu tegak.
  • Punggung terlampau panjang sedi-kit.
  • kemudi condong.
  • Anggota kecil, urat-urat kurang baik.

 

admin Penulis

Ayo Budidaya adalah situs blog yang menggambarkan tentang semua metode budidaya hingga menjadi suatu produk. Semua berisikan tentang informasi bermanfaat yang bisa digunakan setiap orang dalam beraktifitas budidaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *